Other Recent Articles



Warning: gzinflate() [function.gzinflate]: data error in /home/ekpli/public_html/blog/wp-includes/http.php on line 1787


Warning: gzinflate() [function.gzinflate]: data error in /home/ekpli/public_html/blog/wp-includes/http.php on line 1787

More In


Uncategorized - Aug 4, 2008 14:25 - 8 Comments

Pemarkahan temuduga KPLI/DPLI 2009

Assalamualaikum wbt dan salam sejahtera..

Dalam 2-3 hari yang lepas, ramai calon yang bertanyakan tentang cara pemarkahan temuduga.Baiklah, biarlah saya kongsi di sini serba sedikit tentang pemarkahan untuk temuduga KPLI dan temuduga DPLI 2009 supaya calon mendapat gambaran .

Permarkahan dinilai berdasarkan :

1. Sijil-sijil yang lengkap


- jawatan –jawatan yg disandang kat sekolah kena bagi markah juga. Contoh : Kelab Pencinta Alam. Pengerusi : 5 markah, Penolong Pengerusi :4 dan ahli biasa 1 markah. ( pemarkahan adalah berdasarkan skor yang telah ditetapkan oleh Bahagian Pendidikan Guru)


- jadi sertakan sijil yang lengkap semasa temuduga ( ramai calon yang dihalau balik kerana sijil mereka tidak lengkap)


2. Kesesuaian Kursus yang kita minta dengan ijazah kita.


- Sangat Sesuai : 50 Markah
- Kurang Sesuai : 20 Markah
- Tak sesuai Langsung : 0 Markah

( Majoriti calon yang GAGAL temuduga KPLI dan temuduga DPLI pada tahun 2006/2007 adalah kerana kehilangan banyak markah di sini..Jadi berhati-hati dan pastikan ijazah anda adalah sangat relevan dengan opsyen yang ingin diambil )


3. Pengalaman Mengajar


4. Kemahiran Komunikasi


- Kefahaman/kebernasan : 10 Markah
- Sebutan : 10 Markah
- Kelancaran : 10 Markah
- Kejelasan Suara : 10 Markah
- Penguasaaan Bahasa : 10 Markah 

ini adalah di antara contoh-contoh pemarkahan yang dibuat ke atas calon… Walaupun kelihatan ringkas dan tidak banyak, calon masih gagal mendapat markah yang tinggi.  Ini hanyalah sebahagian kecil sahaja daripada skop pemarkahan yang dibuat oleh penemuduga. Calon yang bijak, tidak hanya bergantung kepada skema pemarkahan ini tetapi mereka mempunyai SECRET WEAPON.

SECRET WEAPON inilah yang dikongsi oleh saya nanti di dalam PAKEJ EKPLI.COM . Calon yang tidak tahu akan hal ini sudah tentu akan berada dalam kebingungan dan berasa tidak sedap hati sepanjang masa. Sedangkan calon-calon yang dilatih oleh saya, mereka masuk ke bilik temuduga dengan rasa tenang dan mampu menjawab dengan ringkas serta padat serta dapat menangkis apa jua persoalan yang dikemukakan nanti.

Dan yang lebih menggembirakan lagi, mereka tahu bagaimana untuk berhadapan dengan soalan-soalan bercorak PROVOKATIF dan bersifat SERANGAN PSIKOLOGI… Malah jika mereka tidak tahu atau tidak ingat fakta sekalipun, saya telah menyediakan beberapa modul khas untuk mereka gunakan, apabila mereka tidak mampu menjawab atau lidah mereka kelu kerana mereka tidak pasti dengan jawapan.

Dan jauh sekali anda akan mendengar calon-calon ekpli.com menjawab ‘Maaf cik, saya tidak tahu…’ …  Jika anda benar-benar serius ingin belajar dan mengkaji selok belok temuduga, hasil penyelidikan saya selama hampir 3 tahun, bolehlah ke laman web:

http://www.ekpli.com

Saya masih mengekalkan harga pada RM50, tetapi mungkin akan dinaikkan kepada RM70 sekiranya kos pengiklanan terus meningkat, jadi untuk seminggu dua ini..Anda masih dapat memiliki pakej khas ini pada harga RM50. Pakej akan diperolehi dalam tempoh 4 jam selepas pembayaran di buat, pihak saya akan memberikan

1. Download Link

2. Username dan Password

Setelah cukup 3 perkara di atas, anda boleh terus mendapatkan pakej itu dari mana-mana lokasi pada setiap masa. Sekian Terima Kasih dari saya dan SEMOGA BERJAYA !!

Blog Widget by LinkWithin

More In Uncategorized


Kursus Perguruan Lepasan Ijazah, Temuduga, dpli, kpli, temuduga KPLI, temuduga dpli - Jul 28, 2008 10:27 - 6 Comments

Mitos Temuduga KPLI/DPLI 2009

Assalamualaikum wbt dan salam sejahtera,

Ramai yang menghantar email, menghantar sms dan menelefon saya bertanyakan tentang temuduga.. Saya faham…Pada ketika ini, anda tidak mampu lagi untuk membuat kesilapan untuk temuduga kerana impaknya adalah terlalu besar. Kepada klien ekpli.com yang sudah memiliki pakej lengkap ekpli versi 2008/2009, saya ucapkan semoga berjaya dan manfaatkanlah ilmu yang diberikan dengan sebaik mungkin..Tapi bagaimana pula dengan calon lain yang masih bertangguh dan merasakan mereka sudah ‘hebat’ dan tidak perlu bersedia untuk proses temuduga ?

Ingin saya jelaskan di sini, beberapa mitos temuduga KPLI/DPLI

1. Untuk berjaya dalam temuduga kpli/dpli, saya perlu ada KABEL

Ini adalah antara mitos paling popular yang saya jumpa. Calon merasakan mereka perlukan KABEL atau bantuan orang dalam untuk berjaya dalam temuduga sedangkan ternyata, daripada tahun 2003 hingga sekarang, majoriti calon yang berjaya adalah calon yang tidak bergantung pada bantuan orang dalam. Mereka berusaha keras untuk berjaya dan penemuduga juga tidak ‘menyampah’ dengan mereka. Tahukah anda, majoriti penemuduga amat benci dengan calon yang cuba memasuki bidang perguruan dengan cara menggunakan bantuan orang dalam ? Penemuduga bukanlah calang-calang orang, yang mudah ditipu dan diperdaya. Mereka terdiri daripada ketua-ketua jabatan IPG, pensyarah-pensyarah yang berbelas-belas tahun mengabdikan diri untuk menghasilkan guru-guru di Malaysia dan Pengarah-pengarah pendidikan di IPG seluruh negara. Golongan-golongan profesional ini sebenarnya dilatih untuk menemuduga calon, bukan main pilih tangkap muat sahaja jadi berhati-hati…Ada calon yang dihalau dari bilik penemuduga kerana ketika itu, calon dengan tan segan silunya menceritakan perihal bapa saudaranya, yang merupakan antara VIP di Malaysia..

2. Temuduga Perguruan adalah SAMA sahaja dengan temuduga mohon kerja yang lain 

Ini satu lagi mitos besar dalam temuduga kpli mahupun dpli. Yang lebih mengejutkan, ada calon yang sebelum ini bekerja sebagai panel penemuduga ( bahagian Human Resource Syarikat ), calon ini memang tugasnya menemuduga pekerja-pekerja baru di syarikat tempat beliau bekerja sebelum ini  juga GAGAL dalam temuduga kpli/dpli. Ya memang mengejutkan. Bukan seorang dua tetapi terlalu ramai yang menganggap persediaan temuduga perguruan adalah sama dengan persediaan temuduga kerja yang lain, sedangkan ia ibarat minyak dan air. Mereka melakukan pendekatan yang STEREOTYPE, dan membosankan, di mana majoriti calon lain juga mengamalkan teknik dan kaedah yang sama, malah jawapan mereka pun hampir sama. Apabila ini berlaku, calon-calon akan kelihatan BIASA sahaja di mata penemuduga dan tiada bezanya dengan calon lain, yang mungkin lebih hebat dari segi pencapaian akademik mereka.Bagaimana untuk ‘Stand Out’ sedangkan orang lain, terutamanya calon yang memiliki pakej ekpli.com datang untuk temuduga dengan keadaan bersedia dan sarat dengan maklumat serta KEJUTAN ?

Ada calon yang pernah ditemuduga sehingga 3 kali dan 3 kali juga gagal kerana masih mengamalkan kaedah yang lama dan STEREOTYPE..Mereka gagal memenuhi apakah Kehendak Penemuduga, khususnya Kehendak Kementerian Pendidikan, sebaliknya calon-calon ini terlalu yakin dengan proses temuduga mereka serta seringkali Syok Sendiri bila sedang ditemuduga.

dan banyak lagi mitos-mitos besar yang tidak diketahui oleh calon. Ini sangat membimbangkan dan yang peliknya, mereka tidak ambil pusing tentang perkara-perkara ini. Mereka lebih suka menyambung kerja asal mereka, membaca buku-buku rujukan Perkhidmatan Awam yang berlambak-lambak di pasaran dan menunggu hari temuduga. Ini adalah satu kerugian, lebih-lebih lagi merugikan apabila mereka sendiri tidak tahu apakah yang akan mereka hadapi nanti.

Saya berharap dengan adanya pakej ekpli.com di http://www.ekpli.com  , sedikit sebanyak beban anda untuk menghadapi temuduga dapat diringankan..Bukan itu sahaja, malah saya sentiasa meluangkan masa untuk calon. Saya tidak kisah jika calon menelefon saya hatta pada jam 2-3 pagi pun semata-mata untuk bertanya dan berbincang kerana bagi saya, kejayaan untuk bergelar seorang guru itu terlalu MANIS…ia perlukan usaha berterusan dan usaha yang betul. Tiada maknanya jika ada calon yang masih ego dan masih bersikap ‘aku dah tahu’ kerana dibimbangi, calon tersebut akan menggigit jari dan menyesal setelah keputusan diumumkan.

Tiada guna lagi menyesal ketika itu….Pada ketika itulah,calon yang gagal akan membuat rayuan, bersama-sama ribuan calon lain dan mengharapkan belas ihsan orang lain, pendek kata nasi sudah menjadi bubur, menyesal pun sudah terlewat..Calon merasakan mereka berhak membuat rayuan dan bila mereka mendengar orang lain yang merayu juga mendapat tempat, mereka pun turut serta membuat rayuan secara membabi buta tanpa mempunyai visi yang jelas tentang dunia perguruan..

Blog Widget by LinkWithin

More In dpli


A